Kuala Lumpur, Petrominer – PT Pertamina (Persero) dan Petroliam Nasional Berhad (Petronas) sepakat untuk bersinergi dalam mengembangkan bisnis migas dan turunannya. Kesepakatan itu dituangkan dalam sebuah Memorandum of Understanding (MoU) yang ditandatangani di Kuala Lumpur, Malaysia, Selasa (26/2).

Menurut Direktur Perencanaan Investasi & Manajemen Resiko Pertamina, Heru Setiawan, sinergi antara kedua perusahaan ini merupakan realisasi dari kerjasama Government to Government (G to G) yang sudah terjalin cukup erat sebelumnya.

“MoU ini menjadi payung untuk membangun sinergi bisnis yang saling menguntungkan antara kedua perusahaan. Kerjasama ini mencakup kerjasama secara strategis maupun operasional,” ujar Heru usai penandatanganan MoU tersebut.

Berdasarkan MoU tersebut, Pertamina dan Petronas akan menjajaki kemungkinan-kemungkinan kerjasama mulai dari bidang hulu hingga hilir. Diantaranya adalah penelitian dan pengembangan, studi eksplorasi migas termasuk penerapan teknologi di blok migas dengan kesulitan CO2 tinggi, perdagangan sejumlah produk migas dan turunannya (kondensat dan petrokimia), dan energi terbarukan.

Kerjasama yang akan dijalankan pun bukan hanya berlokasi di Indonesia dan Malaysia, namun dapat dikembangkan ke negara lain seperti pengolahan minyak di Asia Timur dan penjajakan bersama peluang bisnis di benua lain.

Di bidang niaga, kedua perusahaan sepakat untuk melakukan pertukaran minyak mentah antara bagian produksi di Malaysia (Lapangan Kikeh, Kimanis dan Kidurong) dengan bagian produksi di Indonesia (Lapangan Jabung dan Ketapang).

“Dalam rangka penyediaan energi masa depan, masih banyak yang harus kita lakukan bersama. MoU ini merupakan salah satu langkah yang tepat untuk mewujudkan ketahanan dan kemandirian energi nasional,” kata Heru.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here