Pertamina dukung inovasi UGM di bidang Energi dan Kesehatan.

Jakarta, Petrominer – Sebagai bentuk dukungan perusahaan terhadap dunia pendidikan, Pertamina mengapresiasi riset dan inovasi yang dilakukan oleh Universitas Gadjah Mada (UGM). Ini adalah bagian dari komitmen Pertamina di HUT ke-63 dalam mendorong dunia Pendidikan, dalam menciptakan inovasi dan memberikan manfaat yang lebih banyak untuk masyarakat.

Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati, menjelaskan bahwa dukungan Pertamina kali ini terutama dalam riset pengembangan energi baru terbarukan (EBT) berbahan mikroalga. Hal itu diwujudkan melalui kerja sama yang ditandatangani oleh subholding Refinery & Petrochemical Pertamina, yaitu PT Kilang Pertamina Internasional, dengan UGM, Jum’at (4/12).

Menurut Nicke, bahan mikroalga ini merupakan salah satu sumber daya EBT yang potensial di Indonesia. Pasalnya, Indonesia merupakan negara kepulauan dengan lautan yang luas. Selain itu, bahan ini juga merupakan bahan baku independen yang tidak berkaitan dengan kebutuhan pangan dan kebutuhan lahan yang luas.

“Seperti kita tahu, dunia saat ini sedang ada di masa transisi energi. Pertamina pun tidak berdiam diri. Kami juga melakukan langkah-langkah nyata untuk aktif terlibat dalam pengembangan energi terbarukan, dan salah satunya adalah energi berbahan mikroalga ini,” ungkapnya.

Hal senada juga disampakan Direktur Utama Kilang Pertamina Internasional, Ignatius Tallulembang. Dia mengatakan pihaknya mendukung penuh inovasi yang dilakukan anak negeri terutama berkaitan dengan keberlanjutan energi.

“Inovasi adalah sebuah keniscayaan agar kita tetap bertahan dan semakin maju seiring dengan perubahan zaman. Mikroalga memiliki potensi yang besar untuk menjadi salah satu bio-source untuk pembuatan BBM ramah lingkungan secara komersial,” ujar Tallulembang.

Dukungan dan kerjasama ini mendapat apresiasi dari Menteri Sekretariat Negara sekaligus Ketua Majelis Wali Amanat UGM, Pratikno. Karena itulah, dia menyampaikan harapannya agar ke depan kerja sama ini dapat berjalan dengan baik.

Selain pengembangan energi terbarukan, Pertamina juga mengapresiasi inovasi UGM dalam menciptakan sarana pengujian (Testing) dalam pemeriksaan Covid-19 bernama GeNose. Inovasi ini diharapkan dapat membantu pemerintah dan masyarakat Indonesia dalam menghadapi pandemi Covid-19 saat ini.

Testing Genose memanfaatkan nafas untuk mendeteksi Covid-19, dan dengan menggunakan alat ini, hasil uji Covid-19 didapatkan dalam kurun waktu 5 menit. Semoga ini menjadi salah satu bentuk kontribusi untuk negara di tengah kondisi pandemi Covid-19,” ujar Rektor UGM, Panut Mulyono.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here