Program percepatan pemboran di Rantau Field, Pertamina EP Asset 1.

Jakarta, Petrominer – PT Pertamina EP memproyeksikan produksi minyak tahun ini sebesar 85.000 barrel oil per day (BOPD) dan gas 932 million standard cubic feet per day (MMSCFD). Untuk mendukung pencapaian target tersebut, Pertamina EP telah mempercepat program pemboran yang masuk dalam Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan tahun 2020.

Presiden Direktur Pertamina EP, Nanang Abdul Manaf, mengatakan pihaknya berupaya menjalankan strategi dengan melakukan pemboran sumur-sumur yang masuk dalam rencana kerja tahun 2020 sejak akhir tahun 2019 lalu. Ini untuk mendapatkan capaian produksi lebih cepat. Beberapa kegiatan pemboran yang telah dilakukan menjelang akhir tahun lalu ada di Rantau Field, Sangasanga Field, Bunyu Field, dan Subang Field.

“Kami juga ada kegiatan tajak sumur waterflood project di Desa Jirak dan tajak sumur eksplorasi Kusuma Arum (KUM)-001, keduanya di Sumatra Selatan,” ujar Nanang, Senin (6/1).

Menurutnya, kegiatan pemboran lebih awal itu bisa meningkatkan upaya percepatan produksi untuk mencapai target tahun ini dan bahkan melampauinya. Apalagi, dalam dua tahun terakhir, produksi minyak Pertamina EP terus naik. Pada tahun 2019 tercatat 82.361 BOPD dan 2018 sebesar 79.445 BOPD. Untuk produksi gas, sesuai rencana kerja perusahaan, dari 1.017 MMSCFD pada 2018 menjadi 959,24 MMSCFD.

Dari sisi finansial, Pertamina EP membidik pendapatan sebesar US$ 3,1 miliar atau Rp 44,64 triliun dengan asumsi kurs rupiah terhadap dolar AS sebesar Rp 14.400. Sementara target laba bersih sebesar US$ 680 juta.

Program Percepatan

Nanang berharap dengan percepatan kegiatan pengeboran sumur dari 2020 ke akhir 2019, target produksi Pertamina EP tahun ini bisa tercapai. Apalagi anak usaha PT Pertamina (Persero) ini telah mengalokasikan belanja modal (capital expenditure) tahun ini sebesar US$ 784 juta dan belanja operasi (operational expenditure) sebesar US$ 1,24 miliar.

Di Rantau Field, pemboran dilakukan di sumur KSB A-11 yang berada di struktur Kualasimpang Barat, Kabupaten Aceh Tamiang. Sebelumnya, di struktur yang sama lokasi ada sumur KSB-59 (KSB A-10), yang menyumbang 44 BOPD pada total produksi Rantau Field tahun 2019. Sumur KSB A-11 merupakan salah satu program percepatan peningkatan produksi Rantau Field.

“Sumur tersebut sebenarnya masuk ke Rencana Kerja tahun 2020 yang dipercepat pengerjaannya pada akhir tahun 2019, dari total 11 sumur pengeboran di Rantau Field tahun ini. Dengan kedalaman kurang lebih 1.317 meter diharapkan sumur KSB A-11 dapat berkontribusi sebesar 200 BOPD untuk produksi Rantau Field,” ujar Direktur Operasi dan Produksi Pertamina EP, Chalid Said Salim, yang meresmikan pemboran sumur KSB A-11.

Masih dalam wilayah Asset 1, Jambi Field menorehkan prestasi peningkatan produksi dengan keberhasilan pemboran sumur minyak SGC-27 di Desa Talang Belido, Kecamatan Sungai Gelam, Kota Jambi, dengan hasil 280 BOPD sejak 16 Desember 2019. Menyusul produksi SGC-27, Jambi Field pun berhasil melakukan reparasi sumur SGC-23 dengan produksi sebesar 208 BOPD sejak 28 Desember 2019.

Dengan adanya penambahan produksi dari kedua sumur tersebut, produksi Jambi Field mengalami kenaikan dari 2.792 BOPD di Januari 2019 menjadi 3.105 BOPD pada akhir tahun 2019.

Di Sangasanga Field, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Pertamina EP mengebor sumur Louise-1119 (LSE-1119) di lokasi LSE-P1704. Sumur tersebut dibor oleh Pertamina Drilling Services Indonesia (PDSI) menggunakan rig OW 700 M. Sumur LSE-1119 dibor hingga kedalaman akhir 1.500 meter.

“Sumur ini mulai dibor pada 30 Desember 2019 lalu dan ditargetkan selesai dalam waktu 23 hari dan diprediksi menambah produksi minyak 144 BOPD,” ujar Nanang yang turut hadir dalam rangkaian tajak di akhir tahun di lokasi Asset 5.

Kegiatan tajak sumur juga berlangsung di sumur pengeboran B-1830B di Bunyu Field, Kabupaten Bulungan, Kalimantan Utara, pada 31 Desember 2019. Sumur B-1803B dibor oleh PDSI dengan menggunakan rig PDSI, N110 M (1500 HP).

Target kedalaman pengeboran sedalam 3.300 meter dan waktu penyelesaian selama 60 hari. Hidrokarbon dari sumur ini diprediksi memberikan sumbangsih minyak bagi Pertamina EP sebesar 350 BOPD dan gas sebesar 1,50 MMSCFD.

Pengeboran awal juga dilaksanakan di Subang Field. Sebagai bentuk komitmen peningkatan produksi, Pertamina EP Asset 3 melakukan tajak sumur JST-A2 di Desa Kalentambo, Kecamatan Pusakanagara, Kabupaten Subang, Jawa Barat, pada pekan terakhir Desember 2019. Tajak diresmikan oleh Direktur Finance & Business Support Pertamina EP Adi Prasetyana.

Melalui tajak yang menggunakan rig PDSI #31.3/D1550E, produksi minyak Pertamina EP Asset 3 diharapkan bisa bertambah sebesar 300 BOPD dan gas sebesar 2,4 MMSCFD.

Di Asset 4, Pertamina EP melalui Sukowati Field melakukan tajak sumur i-003 PAD B. Sumur tersebut merupakan sumur injeksi dan menjadi program prioritas Asset 4 Sukowati Field tahun 2019. Sumur injeksi ini bertujuan untuk menginjeksikan air dengan proses maintenance di bawah tanah sehingga dapat meningkatkan produksi.

Di kawasan Sumatera Selatan, Pertamina EP melakukan tajak sumur JRK-P3 di Desa Jirak, Kabupaten Musi Banyuasin. Menurut Direktur Pengembangan Pertamina EP John Hisar Simamora, sumur JKR-P3 awalnya direncanakan pengeborannya pada 2020 namun di percepat tahun 2019 dengan harapan dapat hidrokarbon lebih cepat.

Kegiatan pengeboran sumur eksplorasi juga dilakukan Pertamina EP di sumur Kusuma Arum (KUM)-001. Berlokasi di Desa Batanghari, Kecamatan Semidang Aji, Kabupaten Ogan Komering Ulu. Pemboran sumur ini diproyeksikan selama 98 hari dengan target kedalaman 2.304 meter dengan target produksi 5 MMSCFD dan target sumber daya atau cadangan sebesar 59,6 BCFG.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here