Tandon fluida, static and movable oil boom dipasang untuk menyedot minyak yang telah terlokalisir di sekitar sumur YYA-1 sehingga tidak meluas ke perairan.

Jakarta, Petrominer – Upaya maksimal menutup sumur YYA-1 di Laut Utara Jawa terus dilakukan oleh Pertamina Hulu Energi Offshore Northwest Java (PHE ONWJ). Hingga Jum’at (23/8), pengeboran relief well YYA-1RW telah menembus kedalaman 6.390 feet atau 1.947 meter dari target 9.000 feet atau 2.765 meter.

VP Relations Pertamina Hulu Energi (PHE) , Ifki Sukarya menyampaikan, “kami akan mengontrol sumur YYA-1 melalui sumur baru YYA-1RW ini, sehingga nanti bisa secepatnya menutup sumur agar tidak lagi menumpahkan minyak.

Menurut Ifki, pengeboran sumur secara miring ini membutuhkan akurasi tinggi karena harus mencari dan menemukan lubang sumur YYA-1. Setelahnya, baru dipompakan lumpur berat ke dalam sumur baru dengan tujuan mematikan sumur YYA-1.

PHE ONWJ memakai perusahaan well control kelas dunia untuk mematikan sumur YYA-1 itu yakni Boots & Coots. Perusahaan asal AS itu telah berpengalaman dan terbukti menghentikan insiden serupa sumur YYA-1, dengan skala jauh lebih besar di Teluk Meksiko.

“Nanti, setelah sumur YYA-1 dinyatakan mati akan dilakukan monitoring selama 24 jam penuh sebelum dilanjutkan ke proses plug and abandon atau penutupan sumur secara permanen,” jelasnya.

Selain itu, strategi berlapis untuk menahan tumpahan minyak sumur YYA-1 dilakukan agar tidak meluas ke perairan terus dilakukan. Di offshore, dioperasikan tandon fluida, static and movable oil boom dengan total panjang 6.600 meter serta pengoperasian 5 unit oil skimmer untuk menyedot minyak yang telah terlokalisir serta penyiagaan 46 kapal.

Sementara di onshore, PHE ONWJ telah memasang oil boom dengan total panjang 6.825 meter yang tersebar di 8 titik di Pesisir Karawang dan Kepulauan Seribu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here