(Petrominer/Fachry Latief)

Jakarta, Petrominer – Program mandatori biodiesel 30 persen (B30) mulai diimplementasikan dalam skala besar awal tahun 2020 ini. Pemanfaatan B30 pada kendaraan bermesin diesel diyakini tidak akan menimbulkan kerugian dan mempengaruhi kualitas mesin kendaraan. Hal ini telah dibuktikan melalui serangkaian pengujian, yang menunjukan hasil baik.

“Implementasi Program Mandatori Biodiesel, termasuk B30, dijalankan dengan perencanaan yang matang dan sistematis serta melalui serangkaian uji komprehensif dan konstruktif untuk memastikan implementasinya tepat sasaran, tidak menimbulkan kerugian dan kerusakan mesin kendaraan, dan justru berperan dalam meningkatkan kualitas lingkungan,” kata Direktur Bioenergi Direktorat Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Andriah Feby Misna, Rabu (15/1).

Feby menegaskan, Kementerian ESDM pun berani menjamin pemanfaatan program B30 pada kendaraan bermesin diesel tidak akan menimbulkan kerugian dan mempengaruhi kualitas mesin kendaraaan. Pasalnya, kandungan FAME (fatty acid methyl ester) yang berasal dari kelapa sawit tersebut sesudah melewati serangkaian pengujian menujukkan hasil yang baik.

Dari sisi mutu bahan bakar, tegasnya, B30 juga lebih baik dibandingkan B20. Apalagi sebelum diimplementasikan, beberapa persiapan telah dilakukan. Antara lain me-revisi SNI biodiesel, melakukan uji jalan/fungsi B30, memastikan kesiapan produsen biodiesel, memastikan metode sistem handling dan penyimpanan yang tepat, memastikan kesiapan infrastruktur, dan melakukan sosialisasi untuk memastikan penerimaan semua pihak terkait.

Menurut Feby, pengujian B30 juga telah dilakukan di lokasi dataran tinggi Dieng, Jawa Tengah. Ini dilakukan untuk melihat kemampuan bahan bakar melakukan adaptasi pada kondisi udara yang lebih dingin.

Hasilnya, start ablility mesin kendaraan berjalan mulus setelah didiamkan (soaking) bahan bakar pada corong terpisah selama 21 hari. Setelah melewati uji start ability, kendaraan berbahan bakar B30 melanjutkan uji jalan (road test) hingga jarak tempuh 640 kilometer (km) setiap hari pada berbagai track jalanan. Khusus track lurus, kestabilan mobil dijaga dengan kecepatan maksimal 100 km per jam.

“B30 pada dasarnya siap digunakan oleh mesin diesel biasa dengan sedikit atau tanpa penyesuaian. Penyesuaian dibutuhkan jika penyimpanan atau wadah biodiesel terbuat dari bahan yang sensitif dengan biodiesel seperti seal, gasket, dan perekat terutama mobil lama dan yang terbuat dari karet alam dan karet nitril,” jelasnya.

Feby menegaskan bahwa keberhasilan dari penggunaan B30 tergantung kepada tiga faktor. Pertama, kualitas bahan bakar (biodiesel dan solar). Kedua, handling/penanganan bahan bakar. Dan ketiga, kompatibilitas material terhadap bahan bakar tersebut. Kerusakan yang terjadi pada injektor dapat diakibatkan dari ketidaksesuaian salah satu atau lebih dari ketiga faktor tersebut.

“Adapun terkait dengan penumpukan di dalam filter mesin, dapat dikatakan bahwa kasus ini hanya berlaku untuk unit lama atau unit yang sudah lama menggunakan B0. Jika dari awal sudah menggunakan B20, biasanya tidak ada masalah dan dapat dilanjutkan dengan penggunaan B30. Jadi untuk kendaraan yang sudah pernah pakai B20 nggak ada masalah,” ungkapnya.

Selain itu, peningkatan pencampuran biodiesel dari B20 ke B30 pada dasarnya tidak akan menimbulkan tumpukan endapan karena sudah adanya peningkatan spesifikasi dari B20 (20 parameter) ke B30 (24 parameter), di mana kadar monogliserida dan air telah diperkecil..

Parameter yang juga memuaskan dari hasil pengujian adalah emisi gas buang CO pada kendaraan B30 lebih rendah berkisar 0,1 – 0,2 g/km terhadap ambang batas (1,5 g/km) dan emisi THC mengalami penurunan sampai 46 persen dan kenaikan sampai dengan 9,9 persen.

Untuk diketahui, pemanfaatan B20 pada tahun 2018 sebesar 3,75 juta kiloliter (KL) telah menghemat devisa sebesar US$ 1,89 miliar atau Rp 26,27 triliun, menciptakan lapangan pekerjaan bagi 482.000 orang, serta menurunkan emisi GRK dan meningkatkan kualitas lingkungan sebesar 5,61 juta ton CO2.

Sementara pemanfaatan B20 tahun 2019 sebesar 6,36 juta KL (data per tanggal 15 Januari 2020) telah menghemat devisa sebesar US$ 2,92 miliar atau setara Rp 42,05 triliun, menciptakan lapangan pekerjaan bagi 801.000 orang, serta menurunkan emisi GRK dan meningkatkan kualitas lingkungan sebesar 9,51 juta ton CO2.

Adapun implementasi B30 diharapkan akan meningkatkan penyerapan CPO sebesar 2,6 juta ton atau setara dengan Rp 9,16 triliun dengan penyerapan biodiesel sebesar 9,59 juta KL yang akan berdampak pada penghematan devisa sebesar US$ 4,40 miliar atau setara Rp 63,40 triliun, menciptakan lapangan pekerjaan bagi 1,2 juta orang serta menurunkan emisi GRK dan meningkatkan kualitas lingkungan sebesar 14,34 juta ton CO2.

“Melalui komitmen dan pemahaman yang tepat dari semua pihak, implementasi B30 dapat berjalan dengan lancar dengan tujuan untuk memenuhi komitmen Pemerintah untuk mengurangi emisi GRK sebesar 29 persen dari BAU pada tahun 2030, meningkatkan ketahanan dan kemandirian energi, stabilisasi harga CPO, meningkatkan nilai tambah melalui hilirisasi industri kelapa sawit, memenuhi target 23 persen kontribusi EBT dalam total bauran energi pada tahun 2025, mengurangi konsumsi dan impor BBM, mengurangi emisi GRK, dan memperbaiki defisit neraca perdagangan,” ujar Feby.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here