Anggota Komisi VII DPR RI, Rofi Munawar.

Jakarta, Petrominer – Anggota Komisi VII DPR RI, Rofi Munawar, mengkritik rencana Pemerintah dan PT PLN (Persero) yang akan menghapus kelas golongan pelanggan listrik Rumah Tangga (R-1) dari daftar golongan pelanggan tariff adjustment (non-subsidi). Anggota Fraksi PKS ini menilai kebijakan tersebut dipastikan akan memberatkan sebagian besar konsumen rumah tangga.

“Penyeragaman tarif dilakukan bersamaan dengan kenaikan tarif yang telah dijalankan oleh PLN setiap triwulan di tahun 2017. Bisa dibayangkan bagaimana beratnya konsumen menerima kebijakan ini,” ujar Rofi Munawar dalam rilis pers yang disampaikan, Senin (13/11).

Legislator asal Jawa Timur ini memaparkan, saat ini golongan 900 VA-RTM membayar listrik Rp 1.352 per KWh. Sedangkan golongan 1.300 dan 2.200 per KWh membayar listrik Rp 1.467 per KWh. Meski Pemerintah beralasan kenaikan ini selisihnya relatif kecil antar golongan, namun sudah dipastikan akan menambah konsumsi rutin.

“Skema ini dilakukan untuk memaksa pelanggan menaikan daya ke 1.300 dan 2.200. Dengan kenaikan tersebut, pelanggan dipaksa juga agar lebih efisien terhadap penggunaan listrik,” tegasnya.

Rofi juga beralasan, langkah penyeragaman tarif itu sesungguhnya sedang menunjukan bahwa kinerja PLN tidak efisien. Permasalahan utama skema ini pada akhirnya justru pada kemampuan elektrifikasi dari PLN. Karena ruang penggunaan listrik akan lebih besar, daya pasang tersambung harusnya lebih besar lagi.

“Ironisnya saat ini PLN saja sering tidak mampu memenuhi daya pasang tersambung, kondisi listrik sering ‘byarr pett‘. Di sisi lain masyarakat belum terlatih dengan cara-cara untuk menghemat listrik,” paparnya.

Sebagaimana diketahui, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dan PLN berencana menghapus daya listrik di bawah golongan 4.400 Volt Ampere (VA). Sehingga, pelanggan rumah tangga hanya akan menjadi satu golongan saja.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here