Jakarta, Petrominer – Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan (P3GL), Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bersama PT Timah, Tbk. akan melakukan Survei Seismik bersama di Perairan Riau dan Kepulauan Riau. Ini merupakan bagian dari upaya meningkatkan cadangan timah nasional, khususnya di wilayah perairan lepas pantai.

Hal itu dituangkan dalam sebuah kerja sama yang ditandatangani oleh Kepala P3GL Hedi Hidayat dengan Direktur Pengembangan Usaha PT Timah, Trenggono Sutioso, Jum’at (3/5).

“Peningkatan potensi cadangan ini dilakukan melalui upaya eksplorasi di luar wilayah ijin usaha pertambangan, serta peningkatan capacity building para tenaga ahli P3GL,” ujar Hedi.

Dia menjelaskan, kegiatan survei seismik ini merupakan tindak lanjut rangkaian kerja sama yang sudah dilakukan sejak tahun 23 Januari 2017. Pada kerja sama awal, P3GL dan PT Timah telah menyusun Peta Jalan (Road Map) Survei Bersama P3GL – PT Timah 2018-2022 sebagai acuan perencanaan kegiatan eksplorasi ke depan di sekitar jalur timah (tin belt).

Menurut Hedi, survei seismik pada tahap awal nantinya akan dilakukan selama satu bulan menggunakan kapal Geotin 2 milik PT Timah. Survei menggunakan metode seismic single channel untuk mengakuisisi lintasan sepanjang 1.450 km. Tim P3GL akan juga akan melakukan pengeboran mencari ketebalan sedimen yang diduga mengandung timah dan mencari potensi sumber daya dan dilanjutkan dengan eksplorasi.

Metode ini bertujuan agar intepretasi data dapat lebih akurat. Pada akhir survei diharapkan dapat menambah luasan WIUP PT Timah di wilayah perairan yang akhirnya dapat menambah potensi cadangan timah secara nasional.

P3GL sendiri telah memiliki data awal berdasarkan survei seismik di paparan Sunda, menggunakan Kapal Riset Geomarin I, termasuk wilayah perairan Kepulauan Riau. P3GL dan PT Timah akan bersama-sama melakukan intepretasi ulang data seismik tersebut agar dapat menentukan lokasi usulan survei umum untuk menghemat waktu dan biaya eksplorasi.

Sementara itu, Trenggono mengungkapkan, melalui kerja sama ini diharapkan mampu meningkatkan jumlah sumber melalui penambahan luasan lokasi IUP PT Timah di laut yang sekarang seluas 184.400 hektar. Kerja sama ini juga diharapkan mampu meningkatkan jumlah sumber daya termasuk cadangan timah, yang awalnya sebesar 796.000 ton, termasuk di antaranya cadangan timah di laut sebesar 50.000 ton.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here