Jakarta, Petrominer – PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) berencana membeli gas dari Proyek LNG Abadi di Blok Masela untuk memenuhi kebutuhan di dalam negeri. Hal itu dituangkan dalam nota kesepahaman (mutual of understanding/MoU) yang ditandatangani Inpex Masela Ltd. dan PGN di sela-sela acara 2020 International Convention on Indonesian Upstream Oil & Gas (IOG 2020), Kamis (3/12).

MoU tersebut ditandatangani oleh Presiden Direktur Indonesia, Inpex Masela, Akihiro Watanabe dan Direktur Strategi dan Pengembangan Bisnis PGN, Syahrial Mukhtar. Disaksikan Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), Dwi Soetjipto.

Menurut Syahrial, MoU ini menjadi titik tolak kedua belah pihak memulai pembahasan atas penjualan dan pembelian untuk mensuplai gas bumi untuk PGN dari Proyek LNG Abadi di Blok Masela. Penandatangan ini akan menjadi milestone penting bagi Inpex maupun PGN.

Pengembangan Proyek LNG Abadi di Kabupaten Kepulauan Tanimbar, Maluku, akan menjadi salah satu pilar penting sebagai enginee of growth yang mampu menopang kebutuhan industri di Indonesia secara berkelanjutan. Dengan proyeksi produksi gas alam cair (LNG) seebsar 9,5 juta ton per tahun (MTPA) dan gas bumi sebesar 150 juta kaki kubik per hari (MMCFD), Proyek Abadi termasuk ke dalam proyek Strategis Nasional yang ditargetkan mulai berproduksi pada tahun 2027. Cadangan terbukti dari proyek ini mencapai 18,5 trilliun kaki kubik (TCF) dan 225 juta barel kondensat.

Dwi menyatakan bahwa MoU yang ditandatangani ini menjadi tonggak penting dalam pengembangan Proyek Abadi-Masela yang merupakan salah satu proyek gas terbesar dalam waktu dekat. Di sisi lain, Penyerapan gas oleh PGN menunjukkan komitmen Pemerintah dan industri hulu migas untuk memprioritaskan permintaan gas dalam negeri.

“Hal ini merupakan upaya bersama untuk meningkatkan daya saing industri nasional untuk membangun perekonomian Indonesia yang berkelanjutan,” ungkapnya.

Menurut Dwi, komersialisasi menjadi salah satu pilar strategis dalam mendukung pencapaian visi jangka panjang SKK Migas dengan produksi gas bumi sebesar 12 miliar kaki kubik per hari (BSCFD) pada tahun 2030. Karena itulah, SKK Migas berharap kerjasama yang baik ini dapat terus dijaga dan ditingkatkan untuk memastikan seluruh produksi gas bumi dapat dimonetisasi.

Sementara Akihiro Watanabe menjelaskan, kesepakatan yang ditandatangani ini sejalan dengan kebijakan Pemerintah Indonesia dalam memanfaatkan sumber daya alam secara efektif untuk kepentingan domestik. Sebagai produsen dan penjual gas bumi di Indonesia, Inpex ingin berkontribusi bagi perekonomian dan kesejahteraan masyarakat Indonesia melalui implementasi perjanjian ini.

“Inpex menyambut baik dimulainya pembahasan terkait jual beli pasokan LNG dari Proyek Abadi ke perusahaan dalam negeri. Terlebih mengingat PGN sebagai perusahaan gas nasional yang memiliki dan mengelola mayoritas infrastruktur gas dalam negeri, serta bertanggung jawab untuk melaksanakan program gasifikasi di Indonesia,” paparnya..

Sebelumnya, pada Februari 2020 lalu, Inpex telah menandatangani MoU dengan PT PLN (Persero) dan PT Pupuk Indonesia (Persero) untuk mensuplai kebutuhan gas ke pembangkit listrik tenaga gas yang dioperasikan oleh PLN dan kilang co-production yang akan dibangun Pupuk Indonesia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here