Antusias pengunjung mendengarkan pemaparan dari para narasumber dalam acara Pertamina Energy Forum 2019.

Jakarta, Petrominer – Ajang Pertamina Energy Forum (PEF) 2019 berakhir, Rabu sore (27/11). Diskusi energi selama dua hari ini telah menyuguhkan beragam informasi dan diskusi dari berbagai pelaku industri.

Dengan tema “Driving Factors: What will Shape the Future of Energy Business”, PEF tahun ini banyak membahas mengenai transformasi bisnis energi dari berbasis fosil menuju ke energi yang lebih ramah lingkungan dan berkelanjutan. Melalui pertemuan tahunan ini, PT Pertamina (Persero) menegaskan akan terus beradaptasi terhadap perkembangan baru untuk menjadi pemenang di masa depan.

Direktur Hulu Pertamina, Dharmawan H Samsu, menyatakan bahwa PEF 2019 juga banyak membahas mengenai isu-isu seputar energi dari sudut pandang availability, affordability, accessability, acceptability dan sustainability.

“Transisi energi sedang terjadi dan tidak dapat dihentikan, yaitu transformasi dari bahan bakar fosil menuju ke energi baru terbarukan dan energi bersih,” kata Dharmawan dalam sambutannya saat menutup PEF 2019.

Dengan fakta ini, menurutnya, Pertamina terus beradaptasi dalam melakukan transisi energi akan terus membangun dialog dengan pemerintah maupun semua stakeholder.

“Pertamina terus beradaptasi terhadap perkembangan baru untuk menjadi pemenang di masa depan,” tegas Dharmawan.

Dia juga menambahkan bahwa Pertamina berkomitmen penuh untuk menjadi perusahaan energi kelas dunia yang kompetitif, mencapai target yang dimandatkan oleh pemerintah dan menembus predikat Fortune 100 pada 2026.

Direktur Perencanaan, Investasi dan Manajemen Risiko Pertamina, Heru Setiawan.

Rencana Jangka Panjang

Sementara itu, dalam sesi diskusi terakhir, Direktur Perencanaan, Investasi dan Manajemen Risiko Pertamina, Heru Setiawan, mengatakan transformasi energi, siap tidak siap harus dihadapi, termasuk oleh Pertamina.

Untuk menghadapi itu ada tiga skenario yang bisa dijalankan. Pertama, menjalankan bisnis seperti biasa. Kedua, menangkap keinginan pasar. Ketiga, menjalankan bisnis yang paling ramah lingkungan.

“Siap atau tidak siap Pertamina akan melakukan transformasi energi. Untuk itu, Pertamina telah menyiapkan rencana jangka panjang yang disesuaikan dengan kondisi dan perilaku konsumen,” tegas Heru.

Menurutnya, inilah yang Pertamina akan lakukan untuk tetap bertumbuh untuk rakyat dan juga sebagai perusahaan. Pertamina juga harus menyeimbangkan antara menjaga mandat dan menjalankan misi sebagai perusahaan bisnis.

Pertamina telah membuat strategi bisnis jangka panjang Pertamina akan menyesuaikan pada enam tren perubahan di sektor energi dunia. Keenam tren tersebut adalah dekarbonisasi, konsumerisasi, elektrifikasi, desentralisasi, digitalisasi dan integrasi.

“Ini semua yang kami pertimbangkan untuk membuat rencana bisnis. Kami juga melihat ada disrupsi. Terkait ini kami membagi empat, ekonomi makro, regulasi, pelanggan dan kompetisi serta teknologi. Berdasarkan ini kami lihat ada disrupsi yang kami pertimbangkan,” ungkap Heru.

Untuk menghadapi transisi energi, Pertamina memang telah melakukan berbagai upaya, mulai dari melakukan penelitian untuk membangun pabrik baterai kendaraan listrik hingga konversi kilang minyak agar bisa mengolah minyak sawit mentah menjadi bahan bakar.

Seperti yang dilakukan di Kilang Plaju, Sumatera Selatan, di mana Pertamina telah mulai mengolah produk turunan CPO menjadi bensin. Selain itu, Pertamina juga memproses produk turunan CPO menjadi solar yang dilakukan di Kilang Dumai, Riau, serta melakukan riset bersama ENI untuk pengembangan green refinery.

Menurut Vice President Licensing Contract Management ENI, Massimo Trani, tujuan ENI mengubah kilang konvensional menjadi kilang ramah lingkungan adalah untuk menyelamatkan iklim dan menumbuhkan perekonomian dan mengurangi gas rumah kaca.

ENI fokus pada untuk mengurangi emisi di sisi hilir dengan lima pilar. Salah satunya adalah bahan bakar terbarukan, yakni konversi kilang menjadi biofuel. Pada saat bersamaan ENI melakukan penelitian untuk sumber-sumber energi yang berkelanjutan serta mengembangkan penggunaan gas alam.

“Kami percaya, gas tidak terbarukan namun sangat melimpah. Dan bisa digunakan untuk kapal, truk besar dan kendaraan lain berupa LNG. LNG memiliki karbon rendah,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here