Kepala Pusat Data dan Teknologi Informasi (Pusdatin) Kementerian ESDM Agus Cahyono Adi menerima penghargaan tersebut mewakili Menteri ESDM, Ignasius Jonan.

Jakarta, Petrominer – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) meraih Penghargaan Top IT & Innovation: Leadership on Energy & Mineral Resources Sector Transformation 2019 pada Itech Awards yang digelar di Jakarta, Rabu (27/3).

Penghargaan tersebut diraih berkat tiga aplikasi pelayanan publik yang dimiliki dan dilaksanakan oleh Kementerian ESDM. Yakni Aplikasi Mineral Online Monitoring System (MOMS), e-PNBP Mineral dan Batubara, dan e-Lelang Wilayah Kerja Minyak dan Gas Bumi.

Menurut Kepala Pusat Data dan Teknologi Informasi (Pusdatin) Kementerian ESDM Agus Cahyono Adi, Kementerian ESDM dinilai memiliki inovasi dan kontribusi di bidang Teknologi Informasi (TI).

“Kementerian ESDM dinilai mempunyai inovasi di dalam penggunaan TI untuk MOMS, e-PNBP, dan e-Lelang WK Migas. Ketiga aplikasi itu dinilai mempunyai kontribusi di penggunaan TI yang cukup bagus dan merupakan inovasi penggunaan TI. Mudah-mudahan apa yang sudah dilakukan ESDM bisa diketahui oleh pihak-pihak luar,” ujar Agus usai menerima penghargaan tersebut mewakili Menteri ESDM, Ignasius Jonan.

Ke depannya, Kementerian ESDM akan mengembangkan National Data Repository Migas untuk mengetahui cadangan migas di suatu wilayah. Selain itu akan dikembangkan pula Satu Data ESDM, termasuk ESDM One Map.

“Bagaimana membuat pelaporan bisa langsung masuk, sehingga bisa dilihat secara real time bagaimana perkembangan struktur usaha di Migas, Minerba, dan sektor lainnya yang sedang dikembangkan. Kita sedang membangun aplikasi Satu Data ESDM, termasuk ESDM One Map yang dikembangkan agar kita tahu bagaimana potensi sektor ESDM di setiap wilayah,” jelas Agus.

MOMS merupakan sistem aplikasi untuk membantu Pemerintah dalam pengawasan kegiatan pertambangan mineral dan batubara secara real time guna mencapai hasil data yang cepat, tepat dan akurat. Selain itu aplikasi MOMS juga menyediakan data neraca pertambangan yang digunakan sebagai bahan pertimbangan penyusunan kebijakan nasional pertambangan mineral dan batubara (mining policy).

Sementara e-PNBP Minerba adalah aplikasi online berbasis web yang mampu menghasilkan perhitungan kewajiban perusahaan yang akurat beserta aplikasi untuk pembayaran dan pelunasan PNBP Minerba. Layanan ini merupakan sebuah integrasi dari layanan SIMPONI pada Kementerian Keuangan yang dimana pembayaran PNBP Minerba dapat dibayarkan melalui aplikasi E-PNBP.

Dan e-Lelang WK Migas adalah aplikasi berbasis web yang disediakan bagi perusahaan Migas untuk melakukan registrasi dan akses bid document dalam proses penawaran Wilayah Kerja Migas. Aplikasi yang telah diluncurkan sejak tahun 2015 ini meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam proses lelang dalam upaya meningkatkan iklim investasi migas di Indonesia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here