Pengecekan fitur-fitur digitalisasi smartMT pada mobil tangki.

Jakarta, Petrominer – PT Pertamina Patra Niaga, selaku Subholding Commercial & Trading PT Pertamina (Persero), kembali melanjutkan program digitalisasi yang terintegrasi di bidang hilir. Setelah 5.518 SPBU terdigitalisasi, kini mulai digulirkan Program Smart Moda Transportasi atau SmartMT.

Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga, Putut Andriatno, menjelaskan bahwa SmartMT adalah program digitalisasi kepada armada mobil tangki dengan tujuan meningkatkan kualitas keselamatan dan keamanan (safety and security fleet management).

“Inovasi digitalisasi SmartMT dikembangkan untuk mengurangi risiko faktor penyebab terjadinya insiden mobil tangki yang diakibatkan oleh kendala teknis, faktor manusia, serta risiko gangguan keamanan, sehingga menciptakan layanan mobil tangki yang lebih efektif dan efisien,” ujar Putut, Jum’at (16/7).

Menurutnya, sekitar 44 persen insiden mobil tangki sebetulnya bisa dimonitor lebih baik lagi, dan 56 persen lainnya dikarenakan kurangnya pemahaman mengenai pentingnya menjaga jarak aman di sekitar mobil tangki.

“Inilah yang mendorong kami melakukan inovasi digitalisasi SmartMT, kami ingin menanamkan bahwa faktor keselamatan menjadi prioritas Pertamina dalam setiap kegiatan operasionalnya,” ungkap Putut.

Saat ini, menurutnya, sudah beroperasi 10 unit mobil tangki yang terintegrasi dengan fitur SmartMT. Semua kendaraan tersebut dikelola di Fuel Terminal Ujung Berung, Bandung, dan melayani sekitar 200 SPBU.

“Dengan teknologi dan digitalisasi SmartMT, Pertamina ingin terus meningkatkan keselamatan dan keamanan seluruh lini rantai distribusi energi. Selain itu, aspek HSSE memang sudah menjadi budaya yang harus tertanam, karena sifat dari usaha Pertamina memang berisiko tinggi, dan inovasi seperti inilah yang terus kami cari untuk meminimalisir bahkan mengeliminasi risiko yang ada,” ujar Putut.

Dia menyampaikan apresiasi kepada Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) yang telah memuji inovasi SmartMT. Pujian itu disampaikan oleh Ketua KNKT, Soerjanto Tjahjono, saat rapat di FT Ujung Berung pada Juni 2021 lalu.

Menurut KNKT, inovasi ini adalah bentuk inisiatif dan kepedulian yang baik untuk meningkatkan keamanan dan keselamatan sistem transportasi angkutan distribusi bahan bakar. Pertamina menjadi satu-satunya role model yang menerapkan SmartMT untuk keselamatan pada moda transportasi darat.

“Kami akan terus melanjutkan pengembangan SmartMT dengan harapan mobil tangki Pertamina dapat beroperasi dengan standar aspek keselamatan dan keamanan yang tinggi, mencegah dan meminimalisir risiko yang ada, serta meningkatkan efisiensi serta kualitas layanan Pertamina dalam mendistribusikan energi bagi masyarakat,” paparnya.

Hingga Mei 2021, SmartMT sudah memiliki 15 fitur untuk meningkatkan keselamatan dan keamanan para awak mobil tangki dalam menjalankan tugasnya. Ke 15 fitur tersebut adalah:

  1. Overheat Thermal Sensor: memonitor tromol mobil tangki
  2. Driver True Sensor: taping finger untuk kesesuaian pengendara mobil tangki
  3. Safety Induction Voice: reminder dasar keselamatan sebelum berkendara
  4. Driver Behaviour Sensor: memonitor tingkah laku mengemudi
  5. Fuel Consumption Sensor: memonitor kesesuaian jarak dan konsumsi bahan bakar
  6. Tire Pressure Sensor: memonitor kecukupan tekanan angin ban mobil tangki
  7. Pneumatic Seal Pressure Sensor: memonitor tekanan angin di kabin dan kargo
  8. Flametrap Sensor: memonitor kondisi saringan bahan bakar berkala
  9. Pneumatic Seal Sensor: memonitor status dan keamanan kargo
  10. Autoroute Navigation: info rute terefisien sesuai dengan yang telah ditetapkan
  11. Auto Maintenance Sensor: informasi berkala untuk perawatan mobil tangki
  12. Electronic Sensor System: informasi mengenai status seluruh sensor di mobil tangki
  13. Legality Sensor System: informasi mengenai status surat kendaraan dan pengemudi
  14. Safety Distance & CCTV Sensor: CCTV memonitor lingkungan disekitar mobil tangki
  15. Face Fatigue Sensor: memonitor tingkat kelelahan pengemudi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here