Melalui digitalisasi terintegrasi SIPGAS, PGN Group terus berupaya meningkatkan efisiensi dan efektivitas operasional rantai bisnis subholding gas.

Jakarta, Petrominer – PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN), sebagai Subholding Gas dan bagian dari Holding Migas PT Pertamina (Persero), terus mengembangkan inovasi melalui penerapan digitalisasi dalam menjalankan operasionalnya. Penerapan teknologi digital terintegrasi dengan seluruh anak usaha ini dilakukan untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas kinerja operasional melalui skema Share Service Integrasi Data.

Direktur Komersial PGN, Faris Aziz, memaparkan pentingnya share service untuk monitoring pengelolaan gas bumi di sepanjang rantai nilai gas bumi di seluruh anak usaha Subholding Gas. Dengan kemampuan memonitoring pengelolaan gas bumi, maka akan mempercepat pengambilan keputusan dan pengembangan di seluruh mata rantai bisnis gas bumi PGN Group. Monitoring dilakukan dalam dua sistem yaitu sistem informasi terintegrasi dan dashboard gas nasional.

“Setelah melalui proses analisa, skema share service sebagai bentuk sistem informasi penyaluran gas PGN terintegrasi bernama SIPGAS yang dikendalikan di level Gas Management atau Pipeline Management. Share Service SIPGAS bertujuan untuk mengoptimalkan aset yang dimiliki, efisiensi biaya operasi dan maintenance di Anak Perusahaan PGN,” jelas Faris, Jum’at (22/1).

Pada sistem skema informasi terintegrasi, PGN dan Anak Perusahaan telah melakukan inventarisasi terlebih dahulu dengan mempertimbangkan berbagai aspek mulai dari kehandalan, validitas, kesesuaian dengan SOP, efektivitas biaya dan waktu, akurasi, konsistensi, koneksi, hingga personil yang akan menggunakan tools shared service. Dari aspek-aspek yang dipertimbangkan, menghasilkan sistem-sistem operasional seperti Field Instruments, Operation Controller, Telecommunication, SCADA, dan Database Collecting.

“Lingkup Share Service Integrasi Data SIPGAS ada tiga, yaitu Pre Gas Delivery, Gas Delivery, dan Post Gas Delivery,” ungkapnya.

Pre Gas Delivery mencakup informasi data terkait kegiatan dan konfirmasi yang dilakukan melalui tools SIPGas, contohnya perencanaan penyaluran gas.

Gas Delivery mencakup Informasi Data realtime dari titik serah dan terima kemudian dikirimkan ke dalam SIPGas secara otomatis, contohnya operasi penyaluran gas dan pengelolaan gangguan.

Terakhir, Post Gas Delivery mencakup informasi pelaporan dan validasi data yang dilakukan oleh Pertagas melalui perangkat yang tersedia dalam SIPGas.

Dashboard Nasional PGN dan Anak Usaha merangkup seluruh operasi bisnis Subholding Gas dari Upstream hingga Downstream. Anak Usaha yang terintegrasi dengan SIPGas yakni PGN LNG, PT Nusantara Regas, PT Transportasi Gas Indonesia (TGI), PT Pertamina Gas, PT Pertamina Gas Niaga, dan PT Kalimantan Jawa Gas (KJG). Kemudian pendistribusian gas sampai ke pelanggan dikelola dan Gas Distribution Mangement Regional (GDMR) I, I, III PGN dan PT Gagas Energi Indonesia selaku Anak Usaha yang menyediakan produk gas bumi tanpa infrastruktur pipa yaitu Gaslink.

“Setelah tahapan pada Sistem Informasi yang terintegrasi selesai, dilanjutkan ke proses tersedianya Dashboard Nasional,” jelas Faris.

Proses ini memiliki banyak benefit yaitu penyampaian data yang lebih cepat dan akurat, memudahkan analisis dan pengambilan keputusan oleh manajemen baik terkait operasional dan pengembangan untuk mencapai visi misi perusahaan, indentifikasi kendala operasional di Anak Perusahaan sebagai fungsi pembinaan Subholding Gas, serta analisis strategis pengelolaan gas nasional melalui Anak Usaha.

Secara berkelanjutan, PGN terus mengembangkan inovasi berbasis teknologi digital dalam menjalankan bisnis gas bumi. Aspek penguasaan teknologi menjadi salah satu pondasi utama untuk keberhasilan pemanfaatan gas bumi. Kini PGN telah mengelola 96 persen infrastruktur gas bumi dan melayani lebih dari 422.000 pelanggan di sektor industri komersial, rumah tangga, UMKM, pembangkit listrik, dan transportasi (SPBG). Target realisasi peningkatan jumlah pelanggan dan berkembangnya infrastruktur gas bumi di masa depan, akan optimal dengan dukungan penguasaan teknologi yang handal di lingkup Subholding Gas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here