Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) PT Pertamina (Persero).

Jakarta, Petrominer — PT Pertamina (Persero) kembali menurunkan harga Bahan Bakar Minyak Umum jenis Pertamax, Pertamax Plus, Pertamina Dex dan Pertalite hingga Rp300 per liter. Penurunan ini dilakukan seiring dengan tren harga minyak mentah dunia.

“Terhitung mulai pukul 00.00 WIB tanggal 15 Mei 2016, harga Pertamax, Pertamax Plus, Pertamina Dex dan Pertalite mengalami perubahan atau turun. Penetapan harga BBM Umum ini merupakan kebijakan korporasi Pertamina dan review secara berkala,” ujar Vice President Corporate Communication Pertamina, Wianda Pusponegoro, Minggu (15/5).

Untuk Pertamax, harganya turun sebesar Rp 200 per liter untuk seluruh provinsi di Pulau Jawa, Madura, dan Bali, dan Rp 300 per liter untuk daerah lainnya. Sementara Pertamax Plus, turun Rp 200 per liter untuk wilayah Jawa, Madura, Bali, dan Nusa Tenggara Barat, sedangkan wilayah lainnya turun Rp 300 per liter.

Sebagai contoh, ujar Wianda, Pertamax di Surabaya turun dari semula Rp 7.650 per liter menjadi Rp 7.450 per liter, sedangkan Pertamax di Kalimantan Timur turun dari Rp 8.000 per liter menjadi Rp 7.700 per liter. Untuk wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya Pertamax dibanderol Rp 7.350 per liter dari semula Rp 7.550 per liter.

Adapun, Pertamina Dex penurunannya seragam di angka Rp 300 per liter untuk semua wilayah yang telah tersedia bahan bakar dengan spesifikasi Euro 4 tersebut. Dexlite yang baru diluncurkan Pertamina baru-baru ini kini ditetapkan seharga Rp 6.650 per liter.

Sementara, harga Pertalite rata-rata turun sebesar Rp 200 per liter di seluruh daerah. Pertalite di Papua yang semula dijual seharga Rp 7.300 per liter, kini dijual di level Rp 7.100 per liter.

Solar/Biosolar non subsidi juga mengalami penurunan sebesar Rp300 per liter. Untuk wilayah Jakarta, Jawa Barat, dan Banten BBM jenis tersebut turun dari Rp6.950 liter menjadi Rp 6.650 per liternya.

“Kami sangat mengapresiasi konsumen BBK Pertamina yang pada musim liburan akhir pekan lalu konsumsinya melonjak hingga 30%. Ini menunjukkan masyarakat semakin memliki kesadaran akan kesesuaian spesifikasi bahan bakar dengan kendaraannya dan didukung oleh ketersediaan produk Pertamina yang semakin meluas. Selain karena rendahnya harga minyak, langkah penurunan harga BBK Pertamina ini dapat dianggap sebagai wujud apresiasi perusahaan kepada konsumen,” jelas Wianda.

Lebih lanjut dia menyatakan untuk mengantisipasi peningkatan konsumsi, Pertamina akan secara ketat memantau ketersediaan stok BBM Umum tersebut di tingkat SPBU. Pertamina, katanya, akan terus mengupayakan untuk memberi pelayanan terbaik kepada masyarakat dan memastikan tidak akan ada kekosongan produk di SPBU.

“Dengan harga yang turun, konsumsi biasanya meningkat dan untuk memastikan masyarakat dapat terlayani Pertamina telah instruksikan seluruh SPBU untuk menyiapkan stok dengan cukup,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here