Jakarta, Petrominer – Menurut mendiang futuris Amerika, Alvin Toffler, “perubahan tidak hanya diperlukan untuk kehidupan – (perubahan) itu adalah kehidupan.” Perubahan adalah hal yang terpenting di saat ini, di mana dunia sedang berupaya keluar dari pandemi.

Akan seperti apakah kenormalan baru? Tidak ada yang tahu pasti, tetapi yang jelas untuk memastikan terus berada di posisi terdepan di masa depan, perusahaan perlu mempercepat digitalisasi mulai hari ini dan memposisikan diri untuk setiap perubahan yang tak terduga. Penting bagi bisnis untuk mencapai tingkat ketahanan secara menyeluruh yang tinggi dan menjadi lebih produktif dengan juga semakin meningkatnya kelincahan.

Dalam menghadapi persaingan global tanpa henti, perusahaan padat modal perlu strategis dan fokus. Meski percepatan itu baik, tetapi tidaklah cukup. Sangat penting bagi bisnis untuk berkonsentrasi dalam menghasilkan nilai yang terukur dengan menerapkan teknologi yang membantu dalam tantangan ganda keberlanjutan dan profitabilitas.

Industrial AI (Artificial Intelligence) adalah senjata bisnis strategis, karena menggabungkan kekuatan analitik dan pembelajaran mesin AI dengan keahlian domain yang penting untuk mengekstrak nilai dari data industri. Industrial AI akan membantu menavigasi opsi dan keputusan rantai pasokan yang semakin kompleks.

Momentum dari mitigasi karbon global yang berubah dengan cepat memerlukan fokus pada transisi energi di seluruh Asia, terutama Korea, Jepang, Cina, Indonesia, dan India. Penting juga untuk fokus pada masalah sampah plastik yang mendorong ekonomi sirkular – yang semuanya, Industrial AI telah menghasilkan nilai bagi pengguna. Perusahaan perlu menerapkan solusi industri berbasis AI yang tertanam dengan keahlian domain bawaan yang penting, menambah alat dan data AI tersebut untuk membuka nilai sebenarnya.

Visibilitas ke dalam Rencana

Dengan pengaturan kerja virtual atau hybrid yang masih ada, perusahaan perlu menunjukkan kemampuannya untuk mengoperasikan dan mengelola aset dari jarak jauh. Bisnis ini juga perlu meningkatkan standar integritas dan keamanan aset mereka secara bersamaan – melalui penggunaan analitik.

Dalam survei yang dilakukan bersama Crystol Energy, sebagian besar responden dari perusahaan energi dan kimia menunjukkan bahwa mereka kurang siap secara digital ketika pandemi ini muncul. Faktor terpenting bagi perusahaan di sektor padat aset ini adalah memastikan keselamatan pekerja dan pengoperasian aset yang aman.

Sementara menyediakan lingkungan kerja yang fleksibel dan mempercepat digitalisasi melalui peningkatan transparansi pemangku kepentingan menjadi faktor yang disetujui oleh responden. Kekurangan tenaga kerja terampil juga disorot sebagai risiko jangka panjang terhadap keberlanjutan bisnis. Karena gejolak ekonomi telah menyebabkan keluarnya pekerja paling berpengalaman lebih awal – sekarang digantikan oleh tenaga kerja yang membutuhkan pelatihan dan organisasi yang kekurangan keahlian domain. Akses ke modal global semakin terikat dengan kinerja keberlanjutan, yang meningkatkan pentingnya tujuan terkait.

Sebelum pandemi ini menyebabkan perlambatan ekonomi, karyawan dan pelanggan mengharapkan industri energi untuk menjalankan bisnis yang bersih dan efisien. Namun, pekerja dan pelanggan generasi terbaru menuntut tingkat akuntabilitas yang lebih tinggi terkait keberlanjutan.

Dalam survei industri global baru tentang pola keberlanjutan, oleh Aspen Technology (AspenTech) dan konsultan Dr. Robert Socolow, 48 persen responden industri kimia melaporkan bahwa pelanggan adalah pendorong utama inisiatif keberlanjutan mereka. Sementara 65 persen mengatakan bahwa kewajiban sosial yang luas adalah pendorong utama. Organisasi tahu bahwa jika mereka ingin melindungi reputasi mereknya dan menarik orang-orang untuk bekerja dan terlibat, mereka harus membangun bisnis yang lebih bersih, lebih aman, dan lebih berkelanjutan yang memungkinkan mereka berkontribusi untuk menciptakan dunia yang cocok untuk masa depan.

Banyak pemain energi juga mendiversifikasi bauran energinya, yang semuanya menunjukkan lebih banyak proyek di area transisi energi, seperti ekonomi hidrogen, penangkapan karbon, biofeedstock, dan aset energi terbarukan.

Kenormalan Baru Industri

Kekurangan keterampilan akan meningkat setelah lima tahun ke depan, karena perampingan industri telah mengurangi keahlian domain yang berharga. Dengan sebagian besar ilmuwan data yang masih relatif baru dalam pekerjaan, penggunaan alat dan analitik digital tampaknya akan meningkat, terutama solusi yang mempercepat kolaborasi antara gelombang baru ilmuwan data dan pakar domain teknis.

Pengurangan biaya dan jejak karbon akan tetap menjadi agenda utama. Sementara pergeseran dalam bauran produksi kilang menuju bahan baku kimia diharapkan terjadi, karena pertumbuhan bahan kimia diperkirakan mencapai setengah dari pertumbuhan permintaan jangka pendek untuk minyak di Asia.

Ketika ekonomi Asia dan pertumbuhan kelas menengah terus bekerja menuju pemulihan, proyek pabrik mega terpadu berada di jalur yang tepat untuk memenuhi permintaan pasar yang terus berubah secara efisien. Pergeseran lintasan industri dari konsumsi minyak ke gas terus berlanjut, terutama di bidang bahan baku kimia dan pembangkit listrik.

Gas alam dan energi terbarukan dapat memenuhi peningkatan permintaan listrik, dan ekonomi hidrogen adalah dimensi yang muncul. Di Indonesia, panasbumi juga akan memainkan peran yang semakin besar dan menghadirkan tantangan operasional.

Karena area energi baru mendapatkan momentum, desain konsep awal yang cepat dan kuat sangat penting untuk analisis tekno-ekonomi guna memastikan siklus hidup aset yang menguntungkan.

Model hibrida yang menggabungkan model yang detail dan berbasis AI semakin dibutuhkan untuk mengoptimalkan operasi yang kompleks, lebih akurat dan mandiri, terutama untuk opsi teknologi transisi energi.

Untuk proyek investasi, estimasi dan transparansi kemajuan proyek dapat memberikan nilai tambahan. Sementara untuk mengelola risiko proyek secara efisien diperlukan visualisasi, analisis, benchmark, dan berbagi data untuk meningkatkan kecepatan dan kepastian. Hasilnya adalah desain aset yang lebih cepat, kolaboratif, dan terinformasi – dengan proses eksekusi yang mulus dan lebih dapat diprediksi.

Lintasan Jangka Panjang

Visi AspenTech untuk Self-Optimizing Plant adalah aset yang sepenuhnya diaktifkan secara digital yang belajar mandiri, beradaptasi sendiri, dan mandiri. Pelanggan ingin membangun organisasi yang lebih gesit. Di tingkat perusahaan, perusahaan perlu menyatukan aset yang semakin cerdas menjadi rantai nilai yang lebih gesit dan responsif.

Dalam hal garis waktu, beberapa aspek operasi akan menjadi otonom dalam jangka waktu yang relatif pendek. Sementara otonomi yang lebih luas adalah tujuan jangka panjang lima sampai 10 tahun.

Biasanya, aset pengolahan minyak dan kimia terlalu kompleks untuk dijalankan sepenuhnya secara mandiri, setidaknya dalam lima hingga 10 tahun ke depan. Sebaliknya, kami mendorong untuk memungkinkan pabrik mandiri dengan operator yang semakin menjalankan fungsi pengawasan strategis.

Sebagai penutup, dua kutipan ikonik dari Alvin Toffler, “Pengetahuan adalah sumber kekuatan yang paling demokratis” dan “Orang yang buta huruf di abad ke-21 bukanlah mereka yang tidak bisa membaca dan menulis, tetapi mereka yang tidak bisa belajar, melupakan, dan belajar kembali.”

Kutipan ini menyoroti pentingnya teknologi digital dan Industrial AI dalam memberdayakan pekerja untuk memobilisasi pengetahuan dan pembelajaran dari data industri.

Memang, Pabrik Pengoptimalan Mandiri memanfaatkan data untuk menghasilkan pengetahuan dan Industrial AI memberi perusahaan kemampuan besar untuk belajar, melupakan, dan belajar kembali. Kembali ke masa depan, Toffler sangat tepat dalam hal proses dan perusahaan padat modal yang merangkul perubahan dan mendorong nilai dengan kekuatan unik Industrial AI di sini, saat ini, di normal industri baru ini.

============================
Ron Beck, Senior Director Industry Marketing
Fauzi Djauhari, Principal Solution Consultant Aspen Technology Inc.

*Aspen Technology (AspenTech) adalah perusahaan perangkat lunak pengoptimalan aset. Solusinya menangani lingkungan industri yang kompleks untuk mengoptimalkan perencanaan aset, siklus operasi dan pemeliharaan. AspenTech secara unik menggabungkan puluhan tahun keahlian pemodelan proses dengan kecerdasan buatan (AI/Artificial Intelligence). Platform perangkat lunaknya yang dibuat khusus mengotomatiskan pekerjaan pengetahuan dan membangun keunggulan kompetitif yang berkelanjutan dengan memberikan pengembalian yang tinggi selama seluruh siklus hidup aset.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here